Cari Event


Dieng Culture Festival 2019 : Ritual Memangkas Gimbal Anak-anak

Dieng Culture Festival 2019 : Ritual Memangkas Gimbal Anak-anak
Kategori : Festival dan Pameran
Alamat : Dataran Tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah
Start Date : Aug 2, 2019
End Date : Aug 4, 2019
Views : 514

Persiapkan diri Anda untuk pengalaman budaya yang benar-benar luar biasa dalam lingkungan romantis!

Keindahan magis dari dataran tinggi Dieng yang diselimuti kabut di Jawa Tengah akan dibuka pada Dieng Culture Festival (Festival Budaya Dieng) 2019 yang dijadwalkan berlangsung pada tanggal 2-4 Agustus 2019 dan akan dipusatkan di Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara.

Memasuki edisi ke-10 tahun ini, festival ini akan kembali menghadirkan berbagai pertunjukan seni dan budaya, pameran produk-produk terbaik Dieng, dan sebagai puncak acara: ritual mencukur rambut gimbal anak-anak yang lahir dengan rambut unik ini. Upacara ini dikenal sebagai Ruwatananakgembel / gimbal. Anehnya, Dieng adalah tempat di mana banyak anak dilahirkan dengan rambut gimbal.

Tidak kurang dari 16 sub acara menarik akan ditampilkan di Dieng Culture Festival 2019 ke-10 (DCF-10). Ini termasuk: Bunga dan ‘Caping’ Festival tutup kepala tradisional, Fiesta Kembang Api, ‘Festival Tumpeng’, Festival Lentera, Parade Budaya, Pertunjukan Seni Tradisional, Bazaar Kuliner, dan banyak lagi lainnya.

Menambahkan kilau ke festival akan ada pertunjukan Jazz khusus tepat berjudul Jazz di atas Awan, karena Dieng, memang, berdiri di atas awan. Seperti dalam semua edisi sebelumnya, Jazz di atas Awan akan menampilkan beberapa musisi top Indonesia.

Festival Dieng juga akan mengajak penonton menjelajahi keindahan panorama Dieng yang memukau. Wisatawan akan menyaksikan matahari terbit yang spektakuler menghadap ke dataran tinggi, kabut pagi yang mengelilingi kompleks candi kuno, pemandangan Danau Telaga Warna dan Kawah Sikidang yang menakjubkan, dan banyak lagi lainnya.

Tahun ini, panitia telah menyiapkan tempat berkemah bagi mereka yang ingin sepenuhnya membenamkan diri dalam keindahan magis dataran tinggi ini di bawah langit berbintang yang jelas, saat mereka menikmati festival di akomodasi alternatif.

Menjadi fitur utama festival ini, ritual memangkas gimbal anak-anak benar-benar luar biasa. Sementara rambut gimbal secara global dikenal sebagai gaya Rastafarian dari Jamaika, di sini di dataran tinggi Dieng, rambut gimbal, atau rambut kusut bukan gaya yang dipilih melainkan fitur membingungkan yang hanya terjadi pada anak-anak di dataran tinggi Dieng.

Anak-anak gimbal Dieng terlahir dengan rambut normal, tetapi pada saat-saat tertentu dalam masa muda mereka, rambut mereka secara menakjubkan berubah menjadi gimbal dengan sendirinya. Berbagai penelitian untuk menyelidiki secara ilmiah penyebabnya belum menghasilkan penjelasan logis apa pun. Namun, menurut kepercayaan setempat, anak-anak ini entah bagaimana dipilih oleh leluhur untuk menerima hadiah ini. Oleh karena itu, rambut gimbal tidak boleh dipangkas kecuali anak-anak sendiri yang memintanya, atau rambut seperti itu akan terus tumbuh kembali. Momen berharga ketika rambut anak-anak gimbal dicukur dirayakan dalam serangkaian ritual yang dikenal sebagai RuwatanAnakGimbal.

Terletak sekitar tiga jam perjalanan dari Yogyakarta, atau dua jam barat daya dari kota Semarang, dataran tinggi Dieng benar-benar menakjubkan. Diterjemahkan secara harfiah sebagai "Tempat Tinggal Para Dewa", dataran tinggi Dieng tidak hanya menghadirkan koleksi kuil yang dipercayai dibangun pada abad ke-7, tetapi juga diatur dalam latar belakang pegunungan yang menarik dan dikelilingi oleh budaya mistis rakyatnya.

or cancel