Cari Event


Festival Tidore 2018 : Mengingat Kembali Masa Kejayaan Tidore dan Ternate

Festival Tidore 2018 : Mengingat Kembali Masa Kejayaan Tidore dan Ternate
Kategori : Festival dan Pameran
Alamat : Tidore, Maluku Utara
Start Date : Mar 29, 2018
End Date : Apr 12, 2018
Views : 1994

Diadakan bersamaan dengan Peringatan 910 Istana Tidore, di pulau bersejarah di Maluku Utara ini, Festival Tidore direncanakan akan kembali digelar pada tanggal 29 Maret - 12 April 2018. Dalam edisi ke 10 tahun, acara Festival Tidore 2018 akan menyoroti budaya tradisional masyarakatnya yang kaya dan terus terjaga sampai hari ini.

Tidore dan Ternate adalah dua pulau kecil di sebelah barat pulau Halmahera yang lebih besar di Maluku Utara, sekarang lebih dikenal sebagai Pulau Rempah-Rempah asli. Dalam sejarah, baik Ternate maupun Tidore pernah menjadi Kesultanan yang berkuasa yang memerintah di sekitar lautan Indonesia Timur.

Festival Tidore 2018 menampilkan tiga kegiatan utama. Pertama adalah Parade Juanga yang menampilkan pelayaran berlayar kapal tradisional yang berwarna-warni dalam formasi perang. Armada itu dipimpin oleh Sultan Tidore sendiri ditemani oleh keluarga kerajaan dan dijaga oleh tentara. Yang kedua adalah Penjelajahan Paji,  penelusuran kembali atas  perjalanan yang dilakukan oleh Sultan pada saat Pemberontakan oleh Sultan Nuku. Yang ketiga adalah prosesi kerajaan Sultan Tidore dan rombongan, yang segera diikuti oleh pembukaan Museum Maritim Dunia di Istana Tidore.

Festival Tidore juga menampilkan Prosesi Kota Tupa (perjalanan ke rumah-rumah 'Sowohi' atau orang tua di Tambula, Folarora, dan Guruabanga yang terletak di kaki Gunung Kie Matubu), prosesi Tag Jie (perjalanan ke puncak Gunung Mar ' ijan), Rora Dange Ake Dango (ritual penggabungan perairan dari rumah Sowohi Romtoha Tomayou), dan pawai Ny Puja Nyilu. Selain itu ada juga pameran, pertunjukkan seni, karnaval budaya, seminar budaya, dan lainnya.

Selama Parade Juanga, ratusan Kora-kora, - kapal perang tradisional khas Kesultanan Tidore, berlayar mengelilingi pulau yang dipimpin oleh Sultan Tidore Husain Sjah ke-37. Sultan dan rombongannya kemudian berlayar ke pulau tetangga Ternate dimana mereka disambut oleh Walikota Ternate, Burhan Abdurahman. Tarian tradisional Cakalele dan Soya-soya juga dilakukan dengan kuat oleh para penari untuk menyambut Sultan. Prosesi berlanjut ke 'Kafaton Tidore', juga dikenal sebagai tanah para raja.

Perahu tradisional yang unik, dan tarian menawan menarik perhatian ratusan penduduk setempat dan pengunjung internasional yang datang terutama dari jauh untuk menyaksikan acara spesial ini.

Dalam penjelasannya, Kepala Dinas Pariwisata Pulau Tidore, Yakub Husain mengatakan kepada masyarakat bahwa sejarah Tidore bermakna tidak hanya bagi penduduk setempat, tapi juga bagi dunia. Pada abad ke-15 sebelum kedatangan negara-negara barat kolonial untuk mencari rempah-rempah, Sultan Tidore sudah menguasai laut timur Indonesia, dan pedagang dan penjelajah dari seluruh dunia datang ke Tidore dan Ternate untuk berdagang.

Inilah alasan utama mengapa pihak berwenang Kota Tidore memutuskan untuk membangun Museum Bahari Dunia di sini. "Museum maritim Dunia akan mengungkapkan bahwa Tidore memegang posisi penting dalam sejarah maritim dunia," tambah Yakub Husain.

Pada Pertemuan Global Network of Magellan Cities (GNMC) yang diadakan di Lisbon, Portugal pada bulan Januari 2017, Tidore ditunjuk sebagai puncak dan pelabuhan terakhir dalam Peringatan Ekspedisi  Pelayaran Ferdinand Magellan 500 Tahun. Dijadwalkan berangkat dari Lisbon pada bulan Februari 2019, ini merupakan peringatan internasional akan perjalanan bersejarah yang dilakukan oleh Ferdinad Magellan pada tahun 1519, di mana kapal-kapal dari sejumlah negara Eropa akan menelusuri rute yang sama dengan yang ditempuh oleh pelayaran Magellan di seluruh dunia untuk menemukan pulau kecil Tidore di Maluku Utara.

Tidore adalah pulau tempat Magellan pertama mendarat untuk mencari cengkeh dan pala. Ekspedisi tersebut terbukti merupakan pelayaran bersejarah yang penting: menjadi armada pertama yang mengelilingi planet bumi, sehingga tidak diragukan lagi untuk membuktikan sekali dan untuk selamanya, bahwa bumi itu bulat, dan tidak rata.

or cancel