Cari Tempat Wisata


Desa Wisata Adat Using Kemiren : Tempat Mengagumi Keindahan Budaya dan Alam di Banyuwangi

Desa Wisata Adat Using Kemiren : Tempat Mengagumi Keindahan  Budaya dan Alam di Banyuwangi
Kategori : Wisata Budaya & Warisan / Desa Tradisional
Lokasi Indonesia / Jawa Timur
Alamat : Desa Kemiren, Banyuwangi, Jawa Timur
Views : 1171

Desa Kemiren merupakan tempat mengagumi kekayaan budaya dan keindahan alam Banyuwangi, Matahari Terbit Jawa. Kemudian, menemui Suku Osing Desa Kemiren yang masih dengan penuh semangat melestarikan tradisi dan ritual leluhur mereka yang rumit. Sejarah Kemiren berawal dari masa jatuhnya Kerajaan Majapahit. Dimana banyak populasi yang melarikan diri ke berbagai wilayah untuk memulai kehidupan baru. Nenek moyang Osing kemudian tinggal di bagian timur Jawa bernama Banyuwangi dan segera mendirikan Kerajaan Blambangan. Mereka menolak untuk kembali ke Majapahit, dan oleh karena itu dinamakan sebagai orang "Osing", yang dalam bahasa mereka berarti "tidak". Setelah 200 tahun masa kejayaannya, budaya Budha Hindu di Blambangan kemudian digulingkan oleh pesatnya pertumbuhan Islam hingga ke pemerintahan baru Kerajaan Mataram Islam.

Selama perang kemerdekaan di tahun 1800an, desa Cungking adalah tempat tinggal orang-orang Osing, namun Cungking secara bertahap ditinggalkan saat orang-orang melarikan diri dari tentara Belanda ke daerah hutan yang padat di dekatnya. Ada begitu banyak pohon Kemiri dan Duren yang tumbuh di hutan lebat, yang segera menjadi rumah baru mereka. Mereka menetap dan menamai desa mereka di kedua pohon tersebut, Kemiri-Duren digabungkan menjadi Kemiren.

Sebagai keturunan dari masa lalu yang multikultural, bahasa Osing berkembang dari orang-orang di sekitarnya mulai Jawa, Madura, dan Bali yang berbeda. Mereka bahkan memiliki nada yang menarik untuk menyampaikan komunikasi  yang dihormati dengan para tetua, atau nada yang lebih santai untuk berbicara dengan teman sebayanya.

Pimpinan  Kemiren menggambarkan bahwa sejak awal, setiap keluarga memiliki tiga jenis rumah yang dibangun untuk melayani beberapa fungsi. Atap dua sisi atau Rumah Crocogan adalah garis depan yang digunakan untuk menyambut tamu. Atap empat sisi diberi nama Tikel Balung, ruang keluarga dan kamar tidur. Tidak ada partisi di rumah Osing asli. Mattras hanya ditutupi dengan kerudung tipis untuk privasi. Atap tiga sisi bernama Baresan ini terletak di belakang seperti dapur. Pintu masuk Osing biasanya dihiasi dengan ukiran kayu dengan pola tertentu, seperti Kawung.

Di desa Kemiren, Anda juga bisa mengagumi bahasa filosofis mereka yang digambarkan dalam rincian seni mereka. Seperti banyak suku, Osing juga memiliki motif batik khusus, pusaka tenun, tarian luar biasa, musik inspiratif dan banyak ritual.

Cinde Sutro sebagai satu-satunya tempat di mana Anda bisa menemukan koleksi batik dan tenun tak ternilai yang terbuat dari katun alami, dicelup dengan tanaman. Tenunan sangat istimewa karena tidak ada yang bisa menghasilkan lebih banyak dari mereka saat ini. Tenunan dilakukan melalui tiga tahap kehidupan mereka, memegang mereka ketika bayi, termasuk dalam prosesi pernikahan mereka, dan membawa batu nisan ke kuburan mereka. Pola batik Osing dipetik dari lingkungan pertanian mereka. Wader Kesit dari ikan yang ada di sungai, Jajan Sebarong berasal dari gambar bambu, Kangkung Setingkes adalah sayuran lokal, dan Kopi Pecah untuk sejarah panjang mereka dengan biji kopi. Warna sari gelap adalah hasil indah kayu secang dan daun mangga, kolektor harus memiliki barang budaya Kemiren.

Pertunjukan yang menjadi ikon mereka adalah Jejer Gandrung - sebuah tarian yang dikawal oleh serentetan musik yang disebut Gending Padha Nonton. Anda pasti akan terpesona oleh warna-warna cerah dari kostum mereka yang rumit!

Terinspirasi dengan suara Paglung Angklung yang unik, awalnya tampil di 3 meter di atas tanah! Lesung Musical adalah lagu tradisional yang indah yang disusun menjadi karya asli Osing untuk merayakan kelimpahan hidupnya. Salah satu yang banyak dinantikan orang di Kemiren adalah Barong Ider Bumi, yang dilakukan sebagai ritual pembersihan untuk mengusir pengaruh negatif seperti roh jahat, penyakit, hama dan apapun yang dapat mengganggu kesejahteraan penduduk desa.

Dan saat Anda berada di Kemiren, jangan lupa untuk mencoba produk kopi lokal terbaik mereka, yang secara tradisional diproses dan disantap untuk memberi tahu semua indra Anda! Bisakah Anda mencium aroma yang memikat itu?

Perjalanan atau Rute Menuju Desa Wisata Kemiren

Berlokasi strategis di jalan menuju kemegahan api biru Kawah Ijen yang kekal. Dari Jakarta dan Surabaya, penerbangan kini tersedia untuk tiga rute per hari ke Banyuwangi. Perjalanan akan memakan waktu sekitar 40 menit berkendara dari Bandara Blimbingsari, dan Anda bisa pergi ke Desa Wisata Osing di Kemiren dengan menyewa mobil dengan pemandu lokal. Jalan utama menghubungkan desa ini dengan Banyuwangi di timur dan Tamansuruh dengan Taman Kalibendo di ujung baratnya.

or cancel