Cari Tempat Wisata


Pulau Menipo : Menjelajahi Taman Wisata Alam (TWA) Menipo di Kupang

Pulau Menipo : Menjelajahi Taman Wisata Alam (TWA) Menipo di Kupang
Kategori : Wisata Alam / Cagar Alam
Lokasi Indonesia / Nusa Tenggara Timur
Alamat : Taman Wisata Alam (TWA) Menipo, Pulau Menipo, Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT)
Views : 199

Pulau Menipo tidak ditampilkan dalam peta geografis manapun karena panjangnya hanya 571 hektare atau 7.328 meter dan lebar 700 meter. Daratan ini terpisah dari Pulau Timormelalui selat sempit. Pulau Menipo merupakan bagian dari Desa Enoraen, Kecamatan Kuarasi, Kabupaten Kupang. Pulau Menipo adalah tempat yang populer untuk rekreasi di akhir pekan dan hari libur. Traveller bisa pergi memancing, snorkeling, berenang atau berselancar di sekitar pulau.

Pulau Menipo merupakan salah satu Taman Wisata Alam yang populer di kota Kupang. Taman wisata ini di Menipo merupakan objek wisata yang potensial karena menyimpan daya tarik yang luar biasa. Selain bersumber hewan yang dipertahankan, juga adanya gundukan tanahnya yang berubah menjadi pulau saat air pasang dan merupakan bagian dari daratan Pulau Timor saat air surut.

Taman Wisata Alam (TWA) Menipo dikelola oleh Balai Besar Konservasi dan Sumber Daya Alam (BBKSD)Provinsi Nusa Tenggara Timur. Dibantu warga setempat, BBKSD meresmikan kawasan Taman Wisata Alam Menipo. TWA Menipo memiliki luas sekitar 2449,5 hektar dan ditetapkan pada tanggal 28 Desember 1992 oleh Menteri Kehutanan. Jarak dari Kupang sekitar 119 km ketika melalui jalur Oesao - Oekabiti - Ponain - Tesbatan - Bikoen. Atau melalui Batuputih (wilayah tetangga kabupaten Timor Tengah Selatan), namun jaraknya dari kota Kupang lebih jauh atau sekitar 124 km.

Saat cuaca cerah, lampu malam yang berkedip-kedip di pantai utara Australia bisa dilihat langsung dari Pulau Menipo. Daya tarik lain Menipo adalah sabana dengan ribuan tegakan palem (Borrassus flabelifer). Ada juga beberapa jenis hewan yang hidup di daerah TWA Menipo, salah satunya adalah rusa Timor. Rusa Timor adalah hewan yang terancam punah dan dilindungi karena hanya tersisa sedikit. Rusa sangat populer bagi pemburu untuk ditangkap. Asosiasi dan sukarelawan setempat membantu melindungi hewan dari pemburu liar untuk memastikan hewan ini tidak menjadi buruan.

TWA Menipo terletak di pinggir laut sehingga memiliki pantai yang indah yang bisa dinikmati. Pantai ini tidak hanya indah tapi merupakan salah satu pantai favorit penyu betina untuk bertelur. Penyu-penyu ini selalu mencari pantai pasir putih yang tenang untuk bertelur. Traveller bisa mengunjungi pantai ini dan melihat sendiri bagaimana penyu sisik bertelur. Waktu terbaik untuk datang pada malam hari karena mereka tidak menyukai cahaya.

Satu penyu dewasa dapat meletakkan telur sebanyak 50-250 sekaligus. Penyu-penyu ini akan menguburkan telurnya di bawah dudukannya. Setelah beberapa minggu penyu-penyu yang masih bayi akan keluar dan menggali jalan keluar dan pergi ke laut. Sebagian besar bayi penyu akan meninggal sebelum mencapai laut sekalipun. Selain itu, karena penyu laut sering diburu, mereka juga menjadi binatang yang dilindungi. Jadi mengunjungi Taman Menipo tidak hanya akan sangat menyenangkan, tapi Anda juga akan belajar hal-hal menakjubkan tentang alam.

Beberapa hewan di TWA adalah; Rusa Timor (Cervus timorensis), kakatua jambul kuning (Cacatua sulphurea), penyu sisik (Eretmochelys imbricata), buaya muara (Crocodylus porosus), dan kelelawar (Pteropus vampyrus).

Beberapa tanaman di TWA adalah; Pinus (Casuarina equisetifolia), palem (Borrassus flabelifer) dan mangrove, terutama Rhizophora mucronata dan Bruguira spp.

or cancel

Tempat Wisata Lainnya di Nusa Tenggara Timurmore »