7 Pantai Terbaik dan Tersembunyi di Banyuwangi yang Membuat Anda Terpesona

Kabupaten Banyuwangi terletak di ujung paling timur Jawa yang menghadap ke Selat Bali, sementara pelabuhan Ketapang adalah tempat penyebrangan feri ke Bali dan sekitarnya ke Indonesia Timur. Banyuwangi diterjemahkan berarti air aromatik. Ini adalah surga tempat wisata alam, seperti api biru Kawah Ijen dan pantainya yang menakjubkan. Sebelum Anda bergabung dengan feri untuk menikmati Bali yang indah, tinggal di sini sebentar untuk mengungkap harta karun yang tersembunyi di Banyuwangi.

Diberkati dengan pantai yang luar biasa yang masih harus dieksplorasi, Banyuwangi dipenuhi dengan kandungan keindahan laut yang tinggi, dan inilah daftarnya:

1. Pantai Pulau Merah

Pulau Merah atau yang dikenal sebagai Pantai Merah telah memukau wisatawan dengan pantai berpasir yang lembut dan garis pantai yang panjang. Pantai ini merupakan pulau tersendiri dengan tanah merah dan vegetasi hijau membentuk  gunung yang kecil. Saat air surut, pengunjung bisa berjalan menyeberang dan menjelajahi pulau ini. Asal usul namanya mungkin berasal dari orang-orang yang melihat ini dari berbagai sudut pandang. Dari warna tanah pulau itu, pasir kemerahan adalah campuran pasir putih dan tanah merah yang berasal dari pulau terdekat. Yang lain mengatakan bahwa namanya berasal dari matahari terbenam yang menakjubkan yang memandikan pantai dengan warna kemerahan. Peselancar dari seluruh dunia juga datang ke sini untuk menguji ombak. Dengan ombak rata-rata setinggi 2 meter, pantai ini sangat cocok untuk melatih kemampuan surfing Anda. Meskipun Pantai Merah telah menjadi paling populer untuk akhir pekan keluarga, namun berenang tidak dianjurkan di sini karena ombak Samudera Hindia yang kuat.

Menuju Lokasi:
Pantai ini mudah diakses dari pusat kota Banyuwangi. Pulau merah terletak sekitar 60 kilometer dari selatan kota dan akan memakan waktu sekitar dua setengah jam perjalanan untuk mencapai garis pantai yang menakjubkan ini.

 

2. Pantai Wedi Ireng

Manjakan diri Anda dengan berjemur di pantai yang memiliki pasir hitam vulkanik bercampur dengan pasir hangat putih mutiara. Dalam bahasa Jawa, "wedi" berarti pasir dan "ireng" berarti hitam.

Wedi Ireng adalah salah satu surga tersembunyi Banyuwangi. Dengan pemandangan yang indah, pantai yang tenang ini sangat cocok untuk menyaksikan matahari terbit dan terbenam. Berenang, snorkeling atau sekedar bersantai di pantai ini akan membawa kenangan indah di Banyuwangi. Sambil menikmati waktu di waktu senggang, pastikan keamanan diri Anda sendiri, jadi mohon perhatikan batas dan tanda peringatan tentang ombak. Pulau terdekat juga terlihat dari pantai, dan dapat dikunjungi dengan pemandu lokal untuk membantu Anda. Beberapa warung makan yang menyajikan makanan dan minuman tersedia bagi Anda untuk dicoba dengan harga yang sangat terjangkau.

Menuju Lokasi :

Wedi Ireng berjarak sekitar 3 km dari Pulau Merah atau sekitar 65 km arah selatan selatan dari kota Banyuwangi. Anda bisa menyewa mobil atau sepeda motor dan menuju ke arah Pantai Merah (Pantai Merah), yang akan memakan waktu sekitar 2-3 jam perjalanan. Sebelum Anda melihat tanda masuk ke Pantai Merah, belok kanan dan langsung menuju Pantai Mustika. Di Pantai Mustika, Anda bisa membeli tiket kapal di stan info seharga Rp.25.000 / orang satu arah ke Wedi Ireng. Naik perahu memakan waktu sekitar 15 menit.

 

3. Pantai Sukamade

Pantai Sukamade merupakan bagian dari perairan 8.45 km2 yang menyebar di dalam kawasan Taman Nasional Meru Betiri seluas 580 km2. Ini adalah kawasan konservasi yang penting, karena hampir setiap malam sepanjang tahun, kura-kura laut mendarat di sini dari laut ke pantai berpasir untuk bertelur. Meski ada pantai lain di dalam Taman Nasional namun nampaknya penyu telah menetapkan Pantai Sukamade menjadi rumahnya. Taman dan pantai terlindungi sepanjang waktu oleh penjaga taman. Pembenihan penyu khusus juga dibangun untuk menjamin keamanan telur. Sungguh merupakan pengalaman unik untuk dapat melihat makhluk indah ini perlahan mendarat di pantai di bawah sinar bulan dan meletakkan ratusan telur berharga mereka. Penyu hijau biasanya tiba sekitar pukul 19.30 dan kembali ke laut sekitar tengah malam. Tinggal di penginapan lokal semalaman untuk menyaksikan acara alam ini.

Menuju Lokasi:

Pantai Sukamade sekitar 97 km barat daya Banyuwangi. Anda harus melewati jalan yang kasar, dan menyeberangi beberapa sungai, sebuah perjalanan yang membutuhkan kendaraan penggerak 4 roda atau SUV besar yang dirancang untuk medan off road. Akan lebih mudah untuk menyewa pemandu lokal yang memiliki transportasi yang sesuai yang dibutuhkan. Perjalanan menuju Sukamade memakan waktu sekitar 3-4 jam. Tapi jangan khawatir, karena Anda pasti akan menikmati pemandangan indah yang bergantian dari sawah dan perkebunan hingga  tebing dan pantai.

 

4. Pantai Teluk Hijau

Teluk Hijau merupakan keajaiban lain yang menawan di dalam Taman Nasional Meru Betiri. Nikmati pemandangan air pirus yang memukau dan garis pantai pasir putih yang didukung oleh hutan hijau subur yang indah. Ini adalah tempat yang sepi, bersih dan tenang. Air terjun kecil dan dingin menyegarkan memberikan hujan alami untuk membersihkan diri dari air yang asin. Beberapa monyet mungkin menyambut Anda, tapi pastikan untuk tidak memberi mereka makan. Juga, baca pesan di pantai di pintu masuk yang berbunyi: Jangan tinggalkan apapun kecuali jejak kaki. Jangan mengambil apapun selain gambar. Mari menjaga lingkungan tetap bersih untuk melestarikan pesona alaminya.

Menuju Lokasi:

Untuk sampai di tepi pantai Teluk Hijau, pengunjung dapat memilih sejumlah pilihan: melalui darat atau laut. Perjalanan darat membutuhkan transportasi offroad dengan pemandu dan supir terampil. Pilihan kedua melalui laut.

Anda bisa berkendara menuju pantai Rajegwesi, lalu lanjutkan dengan kapal nelayan tradisional untuk sampai di pantai Teluk Hijau. Pastikan Anda menggunakan  pelampung agar Anda tetap aman dalam perjalanan Anda. Ada juga jalur trekking  untuk lebih bertualang jika Anda ingin menjelajahi sekitarnya sebelum menyusuri air laut yang hijau biru yang jernih.

 

5. Pantai Senggrong

Senggrong, seperti penduduk setempat menyebutnya, juga dikenal sebagai Teluk Banyu Biru. Tempat ini penuh dengan kehidupan laut, dengan karang berwarna-warni seperti rumah bagi banyak ikan dan makhluk laut aneh dan berwarna-warni lainnya: tempat snorkeling yang sempurna untuk menemukan surga bawah laut.

Tak banyak pengunjung yang sampai ke perairan jernih ini, karena lokasinya yang terpencil. Hanya bisa ditempuh lewat laut, sebaiknya Anda tiba di sini antara fajar sampai siang hari, untuk menghindari pasang surut tiba-tiba yang biasanya datang pada sore hari. Anda bisa menyaksikan matahari terbit di tengah laut saat Anda berhasil berangkat sekitar jam 2 dini hari. Kawasan ini juga dilindungi oleh komunitas konservasi, yang telah berjanji untuk menyelamatkan keberlanjutan bawah laut. Berbagai kegiatan menjaga keajaiban alam ini termasuk transplantasi terumbu karang.

Menuju Lokasi:

Terletak di Kecamatan Muncar, Banyuwangi, di belakang semenanjung Sembulungan, pulau ini masih berada dalam batas kawasan Taman Nasional Alas Purwo. Purwo Dalam bahasa Jawa, Alas Purwo secara harfiah berarti "Hutan Purba". Jalur akses utama ke taman adalah desa Triangulasi yang berjarak sekitar 80 km tenggara Banyuwangi. Sebelum berkunjung, Anda harus mendapatkan izin dari kantor taman nasional di Banyuwangi. Alamatnya ada di Jl A Yani 108, untuk mendapatkan saran terbaik selama perjalanan anda disana.

 

6. Parang Ireng

Pantai Parang Ireng memiliki karakter paling unik yang terlihat dari atas pantai. Setelah berjalan-jalan di hutan hujan yang lebat, Anda akan menginjakkan kaki di pantai berpasir seperti lada, di mana langkah Anda akan masuk kedalam. Menyambut Anda di sisi kiri adalah pantai yang jernih dengan ombak biru. Sementara di sebelah kanan Anda terdapat formasi batuan dan karang yang menakjubkan, kaya warna hitam, dan hijau. Batu hitam besar diyakini sebagai lava beku yang oleh penduduk setempat menyebut tempat ini Parang Ireng. Panaroma gabungan memberi Anda sensasi yang luar biasa. Tidak ada tanda yang jelas untuk menentukan lokasi ini, jadi Anda harus bertanya ke penduduk setempat atau petugas Taman Nasional.

Menuju Lokasi:

Dari Rogojampi di Banyuwangi, terus ke Srono-Muncar dan Tegaldimo dengan waktu sekitar 2 jam. Dari Tegaldimon dilanjutkan perjalanan 1 jam lagi sebelum Anda sampai di pintu masuk ke Taman Nasional Alas Purwo.

 

7. Pantai Plengkung atau G-land

Secara internasional dikenal sebagai G-Land, pantai Plengkung terletak di Taman Nasional Alas Purwo. Ini adalah surga surfer yang telah mendapatkan ketenarannya sebagai "Seven Giant Waves Wonder," serangkaian tujuh gulungan besar dengan tinggi di atas enam meter, ideal untuk semua peselancar profesional.

Huruf G singkatan dari Grajagan, nama teluk dimana ombak besar bisa ditantang. Pantai ini terletak di tepi hutan hujan yang lebat, dan hanya direkomendasikan bagi peselancar profesional. Ada juga kamp surfer di sini bagi pengunjung. Tapi jika Anda tidak tertarik untuk berselancar, berjemur dulu di laut sambil menyaksikan ikatan menakjubkan antara alam dan keajaibannya dengan umat manusia melalui sensasi olahraga menantang ombak.

Menuju Lokasi:

Anda dapat menyewa mobil atau naik kendaraan umum dari Banyuwangi ke Kalipahit (59km), kemudian lanjutkan dengan bus ke Kalipahit Pasaranyar (3km) dan dengan ojek atau menyewa mobil, Pasaranyar-Trianggulasi (12km), Trianggulasi-Pancur-Plengkung / G-Land. Atau Anda bisa mengambil rute alternatif dari Banyuwangi-Benculuk (35km) dengan bus, Benculuk Grajagan (18km) dengan bus atau kendaraan umum, lalu Grajagan-Plengkung dengan speedboat.


Favorit