Cari Tempat Wisata


Taman Nasional Ujung Kulon: Tempat Populasi Badak Jawa Terakhir

Taman Nasional Ujung Kulon:  Tempat Populasi Badak Jawa Terakhir
Kategori : Wisata Alam / Cagar Alam
Lokasi Indonesia / Banten
Alamat : Taman Nasional Ujung Kulon, Provinsi Banten
Website : www.ujungkulon.org
Views : 5385

Di ujung barat daya Pulau Jawa, tempat Selat Sunda, yang membagi pulau Jawa dan Sumatera, menyatu dengan luas Samudera Hindia, terletak salah satu ekosistem alami yang paling murni di dunia dan taman nasional perdana di Indonesia: Taman Nasional Ujung Kulon. Taman nasional ini dikenal sebagai tempat kudus terakhir kritis Badak Jawa (rhinoceros sundaicus)yang terancam punah, dan satu-satunya tempat di bumi di mana mereka dapat berkembang biak secara alami.

Terletak sekitar 300 km dari ibu kota Jakarta, atau sekitar 140 km dari Serang, ibukota Provinsi Banten, Taman Nasional Ujung Kulon meliputi area seluas 122.955 hektar yang terdiri dari 78.619 hektar lahan dan 44.337 hektar laut. Membentang taman nasional di seluruh Semenanjung Ujung Kulon, Pulau Panaitan, Pulau Peucang, pulau Handeleum, dan Gunung Honje Range. Secara administratif, Taman Nasional Ujung Kulon terletak di kabupaten Sumur dan Cimanggu, di Kabupaten Pandeglang, di provinsi Banten.

Baca juga: Pulau Peucang: Surga terpencil di Taman Nasional Ujung Kulon

Dengan campur tangan manusia, taman nasional memiliki ekosistem yang sangat baik,flora dan fauna dilestarikan. Fitur yang paling berharga adalah badak bercula satu (rhinoceros sundaicus) atau lebih dikenal sebagai Badak Jawa yang dianggap sebagai ikon dari tidak hanya taman nasional, tetapi juga dari provinsi. Makhluk megah ini dikenal sebagai salah satu mamalia paling langka di bumi dan diklasifikasikan sebagai terancam punah dalam IUCN (International Union for Conservation of Nature), Daftar Merah Spesies terancam punah.

Badak Jawa dikenal sebagai hewan terbesar di Jawa dan hewan terbesar kedua di Indonesia setelah Gajah Asia. Panjang tubuh badak Jawa (termasuk kepalanya) bisa sampai 2 sampai 4 m (6,6-13,1 kaki), dan dapat mencapai ketinggian 1,4-1,7 m (4,6-5,8 ft). Dewasa dengan berbagai ukuran dilaporkan memiliki berat badan antara 900 dan 2.300 kg. Yang khas, Badak Jawa memiliki tanduk tunggal (spesies lain memiliki dua tanduk). Tanduk adalah yang terkecil dari semua badak yang masih ada, biasanya kurang dari 20 cm (7,9 inci) dengan terpanjang yang tercatat menjadi hanya 27 cm (10,5 in). Hanya jantan memiliki tanduk. Badak Betina Sunda adalah satu-satunya badak yang masih ada yang tetap memiliki cula hingga dewasa, meskipun mungkin hany abenjolan kecil  dengan tinggi satu atau dua inci.

Makhluk luar biasa ini sangat langka dan nyaris tidak terlihat. Beberapa penduduk setempat bahkan menganggap Badak Jawa sebagai lebih dari binatang belaka.

Selain dari Badak Jawa, Taman Nasional Ujung Kulon juga rumah bagi banyak satwa liar khusus lainnya seperti monyet Owa Jawa (Hylobates moloch), Surili (Presbytis aigula), dhole / anjing liar (Cuon alpinus javanicus), Banteng (Bos javanicus ), owa Silvery (Hylobates moloch), Lutung Budeng (Trachypithecus auratus), kera ekor panjang (Macaca fascicularis), macan tutul jawa (Panthera pardus melas), pelanduk jawa / kancil (Tragulus javanicus), rusa (rusa timorensis), dan lain-lain. Ada juga lebih dari 72 spesies reptil dan amfibi, dan 240 jenis burung yang membuat Ujung Kulon rumah mereka.

Taman Nasional Ujung Kulon merupakan salah satu dari hanya beberapa daerah yang memiliki profil vegetasi dari laut-pantai pegunungan tropis. Ada lebih dari 700 jenis flora di dalam taman nasional, yang 57 diklasifikasikan sebagai yang langka di Jawa. Di antara beberapa flora yang diketahui tumbuh hanya di daerah tersebut termasuk geniculata Batryohora, Cleidion spiciflorum, Heritiera percoriacea, dan Knema globularia.

Beragam Flora dan fauna Ujung Kulon pertama kali dilihat dan dipelajari oleh ahli botani Belanda dan Inggris pada tahun 1820. Kawasan itu kemudian hancur oleh letusan sejarah di dekatnya Gunung Krakatau pada bulan Agustus 1883. Namun, hutan Ujung Kulon sukses menjalani regenerasi dan berhasil menjaga integritas alam. Bagian dari taman nasional saat ini dan situs Warisan Dunia telah dilindungi sejak awal abad ke-20. Ujung Kulon pertama kali dinyatakan sebagai kawasan reservasi pada tahun 1980, menyusul Kongres Taman Nasional Dunia ke-3 di Bali. Pada tahun 1992, Ujung Kulon secara resmi didirikan sebagai taman nasional. Pada tahun yang sama, karena peran yang signifikan, UNESCO menunjuk Taman Nasional Ujung Kulon sebagai Situs Warisan Dunia.

Tips

Sebelum Anda memulai perjalanan Anda yang terbaik adalah untuk menghubungi manajemen Taman Nasional Ujung Kulon mengenai izin dan pengaturan lainnya.

Anda dapat menghubungi:

Taman Nasional Ujung Kulon
Jl. Perintis Kemerdekaan No.51 Kec. Labuan, Kab. Pandeglang, Provinsi Banten. 42.264, Indonesia
Telepon: +62253 801731
Fax. +62253 804651
Email: balai_tnuk@yahoo.com, info@ujungkulon.org

Aktifitas

Taman Nasional Ujung Kulon juga menguraikan petualangan mendebarkan yang menampilkan banyak kegiatan menarik. Daerah ini menawarkan pemandangan menakjubkan, pertemuan dekat dengan alam liar, dan salah satu dari sensasi semacam benar-benar menjadi satu dengan alam. Ada 5 pintu masuk utama ke taman nasional; di darat adalah wilayah Tamanjaya dan Sumur, sementara pintu masuk dari laut dapat melalui pulau Peucang, Handeleum, dan Panaitan.

Desa Tamanjaya adalah pintu masuk utama ke Ujung Kulon Taman Nasional dan titik pementasan ke Kepulauan Handeuleum. Di sini Anda dapat mengunjungi Cibiuk Hot Spring, Air Terjun Cikarang, dan pergi trekking menyusuri Kalejetan di mana Anda menemukan berbagai makhluk dari alam liar.

Pulau Peucang diberkati dengan pantai berpasir putih yang lembut, dikelilingi oleh terumbu karang yang luar biasa, dan dihuni oleh banyak binatang liar yang tidak malu untuk membuat penampilan mereka. Peucang menawarkan beberapa pengalaman terbaik untuk snorkeling dan juga cocok untuk diving bagi penyelam lanjutan dan berpengalaman di beberapa tempat di bagian barat pulau. Anda juga dapat mengunjungi Karangcopong yang menampilkan pemandangan indah dari batu berongga di di pantai.

Peucang juga merupakan tempat yang sempurna untuk menjelajah ke beberapa fitur yang paling menarik yang terletak di Semenanjung Ujung Kulon seperti Padang penggembalaan Cidaon di mana Anda dapat mengamati Banteng liar dan burung-burung merak berwarna-warni, kano Sungai Ciujungkulon, trekking melintasi Cibunar, atau membuat jalan ke Tanjung Layar, tepi paling barat dari Pulau Jawa. Di Tanjung Layar Anda dapat mengamati mercusuar yang masih beroperasi untuk memandu kapalyang lewat, dan juga reruntuhan mercusuar asli yang dibangun oleh Belanda.

Kepulauan Handeleum adalah sekelompok pulau-pulau kecil dari bagian utara timur semenanjung yang terdiri dari Handeleum Besar, Handeleum Kecil, boboko, dan Kepulauan Reungit. Di sini Anda dapat mengambil perahu menyusuri Sungai Cigenter dan mendapatkan kesempatan untuk melihat ular phyton, burung toucan, dan banyak lainnya makhluk menarik. Meskipun badak Jawa dikenal sering mengunjungi daerah, namun mereka sangat pemalu dan tidak menunjukkan diri di siang hari. Pulau-pulau juga memiliki pantai yang indah yang sempurna untuk berenang dan kegiatan santai lainnya.

Pulau Panaitan dengan pemandangan bawah laut yang spektakuler menawarkan pengalaman menyelam terbaik di daerah tersebut. Namun, ini mungkin hanya cocok untuk penyelam lanjutan dan berpengalaman dan tidak direkomendasikan untuk pemula.

Penginapan

Ada beberapa alternatif di mana Anda dapat tinggal di Taman Nasional Ujung Kulon. Di daerah Sumur ada beberapa akomodasi di Sarag Badak, PKP-RI, dan Rhino Inn. Di Tamanjaya, ada Sundajaya Homestay, dan Prima Homestay yang menawarkan 6 kamar tidur dan kamar mandi bersama. Para homeststays terletak di sepanjang jalan menuju Tamanjaya Dock dan Kantor Taman Nasional Ujung Kulon daerah II Pulau Handeluem danTamanjaya.

Di Pulau Peucang, ada Pulau Peucang Eco Resort (www.peucangislandecoresort.com) yang menawarkan 21 kamar dengan kelas dan fasilitas yang berbeda. Tinggal di sini benar-benar luar biasa, karena Anda akan disambut oleh monyet, babi hutan, rusa, dan hewan lain seperti Anda melangkah keluar dari kamar Anda.

Ada juga 8 kamar penginapan di Pulau Handeleum yang dikelola oleh staf Taman Nasional Ujung Kulon. Namun, Anda perlu membawa logistik sendiri (makanan dan air) karena tidak ada tersedia di Pulau Handeleum.

Mencapai Lokasi

Ada dua cara untuk memasuki Taman Nasional Ujung Kulon: Dengan perahu sewaan dari Pantai Carita dan darat dengan mobil melalui Labuan ke Tamanjaya atau Sumur. Jika Anda mengambil rute laut, itu adalah sekitar 2-3 jam naik perahu dari Pantai Carita ke Pulau Peucang tempat akomodasi dan kantor perwakilan taman nasional terletak.

Jika Anda mengambil rute darat dari Jakarta Anda dapat menuju ke Serang, ibukota Banten melalui jalan tol untuk perjalanan sekitar 2 jam. Dari Serang, Anda terus ke barat ke Labuan, di Kabupaten Pandeglang selama kira-kira sekitar 2 jam. Kota kecil Labuan adalah tempat kantor utama Taman Nasional Ujung Kulon berada (di Jl. Perintis Kemerdekaan No.51). Dari Labuan, jalan terus Panimbang, Sumur, dan Tamanjaya untuk sedikit lebih dari 2 jam. Beberapa jalan mungkin sempit dan tidak dalam kondisi baik, sehingga pengemudi harus siap dan tetap waspada.

Kantor Ujung Kulon kawasan Taman Nasional II Handeleum dan Tamanjaya menyediakan tiket masuk, asuransi, dan informasi umum tentang Taman Nasional. Kantor ini terletak di Desa Tamanjaya dekat dermaga Tamanjaya. Semua persyaratan untuk kegiatan wisata seperti penyewaan kapal, pemandu lokal, kuli dan banyak lagi, dapat diatur di kantor.

Mirza Sharz ,
May 29, 2017
Sayang sekali foto badaknya itu bukan badak Jawa tapi foto badak Afrika
or cancel

Tempat Wisata Lainnya di Bantenmore »

Event di Banten more »