Cari Tempat Wisata


Pendakian Puncak Gunung Rinjani, Lombok : Pemandangan yang Penuh Petualangan

Pendakian Puncak Gunung Rinjani, Lombok : Pemandangan yang Penuh Petualangan
Kategori : Wisata Alam / Mendaki, Jelajah dan Pegunungan
Lokasi Indonesia / Nusa Tenggara Barat
Alamat : Gunung Rinjani, Lombok, Provinsi Nusa Tenggara Barat
Views : 964

Trekking Gunung Rinjani di Pulau Lombok merupakan salah satu rahasia terbaik yang disimpan Indonesia. Sebanding dengan trek gunung yang lebih terkenal, Rinjani menawarkan pemandangan yang penuh petualangan, air terjun, hutan hujan, margasatwa, mata air panas, gua, hiking yang menantang, danau yang masih asli, budaya yang menarik dan tentu saja gunung berapi.

Terkenal dengan keindahan luar biasa dan keterasingannya yang menakutkan, Gunung Rinjani merupakan gunung tertinggi kedua di Indonesia di luar Papua. Meski fenomena geografis dominan, namun puncaknya jarang terlihat dari dataran rendah, karena sering diselimuti awan.

Perjalanan ke puncak Gunung Rinjani adalah salah satu petualangan singkat terbaik yang dapat ditemukan di mana pun di Asia dan salah satu rahasia yang paling dijaga di kawasan ini. Gunung berapi tertinggi kedua di Indonesia ini memberikan penghargaan kepada para pendaki pemberani dengan pengalaman yang tak terlupakan dan latar belakang yang benar-benar menakjubkan, hampir seperti dunia lain. Temukan puncak dengan panorama yang sangat luas, kaldera besar yang sebagian diisi oleh danau kawah sedalam 200 meter dan Gunung Baru yang menjulang dari kedalaman dengan segala kemegahannya yang membara.

Gunung berapi besar mendominasi pulau Lombok dan diyakini sebagai tempat tinggal para Dewa setempat. Setiap tahun peziarah Sasak dan Bali naik ke danau kawah yang dikenal sebagai Segara Anak (atau anak laut) untuk melemparkan sesajen ke dalam air suci dan memandikan penyakit mereka di sumber air panas terdekat.

Gunung berapi dan kaldera dilindungi oleh Taman Nasional Gunung Rinjani yang didirikan pada tahun 1997 dan hutan serta sabana merupakan rumah bagi keanekaragaman flora dan fauna yang kaya. Ini termasuk monyet daun eboni langka (atau lutung) dan kucing macan tutul (atau bodok alas) serta berbagai jenis burung seperti kakatua jambul belerang yang tidak ditemukan lebih jauh ke barat selain Lombok (dan Garis Wallace yang terkenal). Anggrek juga merupakan fitur dari area padang rumput dan di atas garis pohon kami juga menemukan edelweiss (atau bunga abadi).

Pendakian puncak Rinjani adalah pekerjaan yang serius dan membutuhkan tingkat kebugaran dan daya tahan yang baik meskipun dengan merancang perjalanan selama empat hari kami telah memperpendek jarak harian dan memberikan banyak waktu untuk memulihkan diri. Secara khusus, pendakian ke puncak (yang dimulai dalam kegelapan untuk menyaksikan matahari terbenam yang menakjubkan).

Waktu terbaik untuk pergi:

  • Cuaca di Gunung Rinjani seperti daerah lain di Indonesia, terbagi menjadi dua musim kemarau dan musim hujan dan suhunya cukup merata.
  • Waktu terbaik untuk pergi adalah Mei - November selama musim kemarau di mana curah hujan lebih sedikit tetapi lebih banyak turis. Ini juga waktu teraman untuk melakukan trekking.
  • Waktu untuk menghindari pergi adalah Januari - Maret ketika taman biasanya tutup karena hujan lebat.
  • Di lain waktu, dimungkinkan untuk mendaki Gunung Rinjani sebagian besar karena iklim tropis tetapi mohon jangan mencoba mendaki Gunung Rinjani selama banyak waktu hujan karena jalurnya mungkin berbahaya. Selalu periksa cuaca setempat sebelum mencoba pendakian.
  • Beberapa akhir pekan diperkirakan akan ramai.
or cancel