Cari Tempat Wisata


Kota Medan : Kota Metropolitan Multi Etnis dan Terbesar Ketiga di Indonesia

Kota Medan : Kota Metropolitan Multi Etnis dan Terbesar Ketiga di Indonesia
Kategori : Wisata Budaya & Warisan / Kota
Lokasi Indonesia / Sumatera Utara
Alamat : Medan, Sumatera Utara
Views : 393

Kota Medan yang sedang booming, ibu kota Provinsi Sumatera Utara, merupakan pusat ekonomi dan pusat komersial untuk kawasan ini. Inilah kota terbesar di Sumatera yang menarik penduduk dari seluruh Indonesia yang datang ke sini untuk berbisnis.

Bagi pengunjung, Medan dikenal sebagai pintu gerbang ke Sumatera Utara dengan banyak pelancong terbang ke kota dan berangkat dari sini untuk bertualang di dataran tinggi yang sejuk di Danau Toba atau hutan belantara sumatera.

Ini adalah kota metropolis yang sibuk sehingga Anda perlu bersabar dengan minibus yang berisik dan becak bersaing dengan taksi dan sepeda motor untuk mengambil jalan melalui keramaian dan panasnya suhu.

Populasi Medan sangat beragam. Warga negara di sini mewakili hampir semua etnis di Indonesia termasuk Batak, Melayu, Jawa, Minang, Aceh, India dan Cina.

Dahulu, daerah yang sekarang Medan merupakan rumah bagi komunitas pedagang dan pelaut, di bawah pemerintahan pemimpin Melayu Islam. Ini sampai orang Aceh akhirnya menaklukkan daerah tersebut setelah bertahun-tahun berjuang di awal abad ke-17. Selama periode konflik, dataran digunakan sebagai medan perang antara dua kerajaan yang karenanya Medan diterjemahkan secara harfiah sebagai lapangan atau medan perang.

Sejarah modern daerah ini dimulai pada tahun 1860-an ketika para pengusaha mengenali potensi tanah vulkanik yang kaya di sini dan memulai perkebunan. Pada tahun 1865 seorang pengusaha Belanda yang berjiwa petualang memperkenalkan tembakau ke daerah tersebut untuk memasuki era kemakmuran baru. Hal ini menyebabkan masuknya investasi asing dan arus kapitalis Eropa. Tanaman tembakau, karet, kelapa sawit, sisal dan teh semuanya ditanam di sini. Jadi dari sebuah desa kecil, Medan tumbuh menjadi kota kolonial yang makmur.

Pada tahun 1886 orang Belanda menjadika kota Medan sebagai ibukota di Sumatera Utara dan pada akhir pemerintahan Belanda, penduduknya telah membengkak menjadi sekitar 80.000 orang.

Setelah merdeka pada tahun 1948, penduduk Medan meledak dan sekarang menjadi kota terbesar ketiga di negara ini. Saat ini pengaruh masa lalu kolonial kolonial Medan tercermin dalam arsitektur Eropa dari banyak bangunan besar di kota. Medan telah menjadi perpaduan antara modern dan kuno.

Aktivitas

Lihatlah beberapa makhluk yang paling mengerikan di Penangkaran Buaya di Asam Kumbang, yang terletak sekitar 10 km dari jantung kota. Penangkaran ini memiliki hampir 2.000 buaya dengan berbagai ukuran dan spesies. Datang ke sini saat memberi makan untuk melihat reptil ganas ini menggunakan gigi tajam mereka untuk memotong makan siang mereka sampai habis. Pelajari lebih lanjut tentang hewan-hewan ini dan ikuti tahap perkembangannya. Souvenir yang terbuat dari kulit buaya juga dijual di sini. Penangkaran buka dari pukul 09.00 - 17.00.

Melihat beberapa budaya dan ajarkan diri Anda tentang tradisi Indonesia dengan mengunjungi Museum Negara. Di sini Anda akan menemukan koleksi peninggalan arkeologi yang menarik dari patung-patung India Selatan abad ke-12 hingga sisa-sisa Islam.

Masjid Agung Medan adalah pemandangan yang mengesankan lengkap dengan kubah Arabesque dan lampu gantung kristal. Di Istana Sultan Anda bisa melihat foto dan memorial dari zaman kerajaan. Desain bangunan itu mencerminkan pengaruh Melayu, dilukis dengan warna kuning (warna bangsawan Melayu).

Medan adalah tempat yang ideal untuk mengatur tur ke hutan belantara Sumatera Utara. Hubungi operator tur di Medan untuk mengatur wisata arung jeram atau trekking yang pasti akan membuat Anda terpesona dengan keindahan alam yang ditawarkan kawasan ini.

Makanan

Makanan di Medan, seperti kebanyakan makanan yang ditemukan di seluruh Sumatera, terasa panas dan pedas. Tapi kota ini begitu besar sehingga meski Anda tidak menyukai makanan pedas, Anda tetap bisa menemukan sesuatu untuk memuaskan nafsu makan Anda. Dari warung murah di pinggir jalan yang menyajikan makanan lokal Indonesia, hingga restoran Cina, Jepang dan Korea, Medan memiliki beragam masakan.

Di jalan utama kolonial Jalan Jenderal Ahmad Yani, Cafe Tip Top yang terkenal di bangunan asli adalah tempat yang indah untuk duduk dan menggigit beberapa kue gaya Belanda dan melihat dunia berlalu.

Medan dipenuhi dengan pedagang kaki lima yang menawarkan aneka ragam masakan tradisional. Sementara tempat-tempat ini mungkin tidak terlihat mewah, mereka menyajikan makanan lokal yang murah dan lezat yang tidak dapat Anda temukan di tempat lain di negara ini. Lihatlah jalan makanan populer di Jalan Selat Panjang yang hidup pada malam hari dengan para penjual memasak membabi buta untuk memenuhi pesanan orang banyak yang lapar.

Untuk Anda yang lebih meriah, datanglah ke Merdeka Walk. Alfresco Outdoor Concept pertama di Indonesia dan tempat terpanas untuk nongkrong di kota Medan dengan banyak pilihan kafe dan restoran.

Durian populer di seantero Indonesia dan tidak lebih dari di Medan. Buah berduri ini, dengan rasanya dan aroma yang sangat khas, tersedia dengan harga murah di seantero kota. Duduklah dengan penduduk setempat di sebuah kios jalanan dan mengunyah beberapa durian. Jika rasanya terlalu kuat untuk Anda, Anda mungkin ingin mencoba pancake durian sebagai gantinya.

Snack buah kering dengan gula akan Anda temukan di Pasar Rame, pasar terkenal yang berlangsung dari pagi sampai sore, terletak di samping Thamrin Plaza.

Shopping

Medan memiliki fasilitas belanja dari berbagai kota besar termasuk banyak mal. Jika Anda mengejar lebih banyak barang spesial maka Jl Yani memiliki koleksi toko barang antik yang menjual segala jenis barang dari Batak, Aceh, Minang dan Jawa.

Untuk pakaian, cobalah Monginsidi Plaza atau 'Monza' seperti kata penduduk setempat. Koleksi vendor ini kebanyakan memiliki pakaian berukuran Indonesia. Jika Anda membeli sesuatu, ingatlah untuk tawar-menawar.

Di Pecinan Medan di sekitar Jl Sutomo Anda akan menemukan segala sesuatu mulai dari mesin berat sampai peralatan mandi. Pastikan Anda mengawasi barang-barang Anda karena pencopet biasa terjadi.

Medan terkenal memproduksi beberapa bika ambon terbaik di Indonesia. Ini adalah kue lezat yang terbuat dari tepung beras. Kunjungi Jalan Majapahit untuk pilihan terbaik bika ambon dan sirup marquisa. Ini merupakan oleh-oleh utama untuk keluarga di rumah.

Penginapan (Akomodasi)

Ada berbagai macam akomodasi yang tersedia di Medan.

Transportasi Sekitar

Di Medan Anda bisa memilih bus umum, taksi atau becak untuk berkeliling. Minibus lokal atau sudako juga tersedia dengan harga yang murah.

or cancel